Kesehatan

Daun Dewa Berkhasiat Tingkatkan Reproduksi, Anti Kanker, Lindungi Ginjal dan . . . . – GoSumbar


Daun Dewa Berkhasiat Tingkatkan Reproduksi, Anti Kanker, Lindungi Ginjal dan . . . .
Daun dewa atau daun sambung nyawa. (grid.id)
DAUNdewa atau daun sambung nyawa ternyata memiliki banyak khasiat bagi kesehatan tubuh. Makanya, tanaman ini sering digunakan sebagai bahan jamu.

Dikutip dari grid.id, berikut manfaat  kesehatan dari daun dewa seperti dilansir dari penelitian yang dipublikasikan dalam Jurnal Frontiers in Pharmacology.

Loading...

Aktivitas antihipertensi dan kardioprotektif

Hipertensi adalah faktor risiko utama untuk beberapa penyakit kardiovaskular termasuk penyakit pembuluh darah koroner dan stroke.

Sampai saat ini, daun dewa dilaporkan mengakibatkan penurunan yang signifikan dari tekanan darah sistolik dan tekanan arteri rata-rata. Penelitian ini diujikan pada tikus yang diberi kondisi hipertensi.

Selain itu, perawatan dengan ekstrak daun dewa juga menghasilkan penurunan yang signifikan dalam detak jantung, chronotropic negatif yang kuat, dan efek ionotropik negatif pada atrium.

Aktivitas antihiperglikemik

Salah satu temuan menarik pada daun dewa, adalah kekhususannya dalam menginduksi efek hipoglikemik pada hewan diabetes karena telah terbukti menyebabkan penurunan yang signifikan dalam kadar glukosa darah puasa dan penekanan peningkatan glukosa selama tes toleransi glukosa.

Baca Juga:  Jangan Diabaikan, Pahami Enam Gejala Kanker Kulit - Bola.net

Peningkatan fungsi seksual dan reproduksi

Pengobatan dengan daun dewa secara signifikan meningkatkan jumlah sperma, motilitas sperma, dan mengurangi persentase kematian sperma pada hewan uji.

Daun dewa juga menunjukkan memiliki sifat afrodisiak sebagaimana dibuktikan dengan peningkatan frekuensi pemasangan tikus diabetes setelah perawatan.

Dalam hal aktivitas enzimatik ditemukan adanya aktivitas dehidrogenase testis laktat yang dapat dikorelasikan dengan peningkatan kesuburan karena dehidrogenase laktat diketahui memainkan peran penting dalam spermatogenesis.

Aktivitas antikanker

Daun dewa telah lama digunakan sebagai pengobatan tradisional untuk kanker seperti leukemia, rahim, dan kanker payudara.

Secara mekanis, daun dewa menghambat fase inisiasi karsinogenesis.

Pengobatan dengan daun dewa juga telah terbukti merangsang ekspresi glutathione-transferase yang terlibat dalam detoksifikasi senyawa karsinogenik.

Baca Juga:  Penderita HIV Dipenjara karena Berbohong Saat Donor Darah - SINDOnews.com

Kegiatan ini membantu untuk mencegah pembentukan kanker pada fase inisiasinya.

Berdasarkan studi yang dilaporkan, daun dewa tampaknya menjadi agen kemoterapi yang efektif terhadap berbagai jenis sel kanker dan memberikan aktivitas antikanker melalui modulasi berbagai titik karsinogenesis termasuk inisiasi kanker, proliferasi sel, metastasis, dan angiogenesis.

Efek perlindungan organ

Efek perlindungan daun dewa terhadap kerusakan jaringan dan organ tubuh juga telah dievaluasi.

Daun dewa ditemukan memberikan efek gastroprotektif karena memberi ekstrak etanol secara signifikan mengurangi space ulkus lambung.

Dalam sebuah studi tentang kerusakan kulit, properti antiphotoaging dari daun dewa telah ditemukan menyebabkan penghambatan yang signifikan dari iradiasi ultraviolet dalam fibroflast dermal manusia.

Selain itu daun dewa juga ditemukan memiliki efek proteksi pada ginjal dan hati.

Aktivitas antiinflamasi

Dalam pengobatan tradisional Thailand, daun dewa umumnya digunakan untuk mengobati peradangan.

Baca Juga:  Beralih dari rokok ke vaping 'baik untuk jantung' - BBC Indonesia

Hal ini ditunjukkan dalam pencegahan peningkatan ketebalan telinga tikus yang disebabkan oleh peradangan yang diinduksi minyak puring.

Selain itu, aplikasi topikal ekstrak etanol pada luka hewan yang diuji menunjukkan tanda-tanda penyembuhan kulit yang signifikan, lebar parut yang lebih sedikit, dan tingkat penyembuhan yang lebih cepat jika dibandingkan dengan kelompok kontrol yang diobati dengan saline.

Meski begitu, sebaiknya jangan sembarangan konsumsi obat natural atau suplemen daun dewa karena reaksi orang bisa berbeda-beda.

Mengutip Hey Sehat, obat natural sebaiknya hanya dikonsumsi untuk menjaga kesehatan atau menurunkan risiko penyakit.

Penggunaan daun dewa untuk keperluan penyembuhan tetap membutuhkan resep dokter.

Selain itu temuan efek daun dewa tersebut masih terbatas karena dibuat berdasarkan uji sampel pada sel, jaringan, atau pada tikus percobaan di laboratorium.***

Sumber

Tags
Loading...

Related Articles

Back to top button
Close